Home / Gaya Hidup

Minggu, 20 Desember 2020 - 15:54 WIB

7 Dampak Kebanyakan Konsumsi Protein Untuk Diet

Ilustrasi Makanan Tinggi Protein

Ilustrasi Makanan Tinggi Protein

KENDARI – Banyak program diet penurunan berat badan yang menyarankan asupan tinggi protein. Namun, tahukah anda bahwa asupan protein yang terlalu tinggi dapat menimbulkan sejumlah efek samping.

Sebut saja diet paleo dan diet ketogenik, meski menekankan pada asupan lemak, namun berimbas pada tingginya protein. Dikarenakan, protein adalah bagian penting dari diet sehat yang membantu menjaga kesehatan otot, tulang, dan organ-organ tubuh.

Selain itu, diet tinggi protein juga telah terbukti membantu mengurangi asupan lemak, menurunkan berat badan, meningkatkan rasa kenyang, dan mempertahankan kekuatan otot.

Namun, diet tinggi protein juga dikaitkan dengan sejumlah risiko yang jarang disadari. Ahli nutrisi tidak menganjurkan konsumsi protein yang melebihi kebutuhan harian yang disarankan.

Jumlah protein harian yang direkomendasikan dapat dihitung berdasarkan berat badan. Para ahli merekomendasikan konsumsi rata-rata harian minimal 0,8 gram protein per kilogram berat badan.

Jika Anda teratur berolahraga selama lebih dari satu jam per hari dalam sepekan, Anda dapat mengonsumsi 1,2-1,7 gram protein per kilogram berat badan.

Secara umum, para ahli juga percaya bahwa sebagian besar orang dewasa sehat dapat mentolerir makan 2 gram protein per kilogram berat badan.

Efek Samping Terlalu Banyak Protein
Nutrisi apa pun, jika dikonsumsi dalam jumlah berlebih, bakal menimbulkan sejumlah risiko atau efek samping. Berikut beberapa hal yang bisa terjadi akibat terlalu banyak konsumsi protein, melansir Healthline.

  • Penambahan berat badan
    Diet tinggi protein memang dapat menurunkan berat badan. Namun, jenis penurunan berat badan ini bersifat jangka pendek.
    Kelebihan protein yang dikonsumsi umumnya disimpan sebagai lemak, sedangkan kelebihan asam amino dikeluarkan. Hal ini dapat menyebabkan penambahan berat badan seiring waktu, terutama jika Anda mengonsumsi terlalu banyak kalori saat mencoba meningkatkan asupan protein.
    Sebuah studi menemukan, berat badan dapat bertambah secara signifikan dengan konsumsi protein yang menggantikan karbohidrat.
    Ilustrasi. Setiap orang disarankan konsumsi 0,8 gram protein per kilogram berat badan setiap harinya. (Pixabay/miriangil)
  • Bau mulut
    Konsumsi protein terlalu banyak dapat menyebabkan bau mulut. Utamanya jika Anda membatasi asupan karbohidrat.
    Sebuah studi menemukan, 40 persen peserta melaporkan bau mulut akibat terlalu banyak makan protein. Hal ini diduga terjadi akibat tubuh yang memasuki kondisi ketosis, yang menghasilkan bahan kimia yang mengeluarkan bau tak sedap.
    Namun, menyikat gigi tak akan menghilangkan bau. Hilangkan bau dengan meningkatkan asupan air dan mengunyah permen karet.
  • Sembelit
    Dalam studi yang sama, 44 persen peserta melaporkan sembelit akibat terlalu banyak mengonsumsi protein. Diet tinggi protein yang membatasi asupan karbohidrat umumnya rendah serat sehingga memicu sembelit.
  • Diare
    Terlalu banyak konsumsi produk susu atau olahannya, ditambah dengan kekurangan serat, bisa menyebabkan diare. Utamanya bagi Anda yang mengalami intoleransi laktosa atau mengonsumsi sumber protein seperti daging, ikan, dan ayam.
  • Dehidrasi
    Tubuh membuang kelebihan nitrogen. Kondisi ini menimbulkan dehidrasi meski Anda tak merasa haus.
    Sebuah studi kecil menemukan, saat asupan protein meningkat, tingkat hidrasi justru menurun.
  • Kerusakan ginjal
    Asupan tinggi protein dapat menyebabkan kerusakan ginjal pada orang dengan penyakit ginjal yang sudah ada sebelumnya.
    Hal tersebut disebabkan oleh nitrogen berlebih yang ditemukan dalam asam amino penyusun protein. Ginjal yang rusak harus bekerja lebih keras untuk membuang nitrogen dan produk limbah metabolisme protein.
  • Risiko kanker dan penyakit jantung meningkat
    Studi menunjukkan, diet protein tinggi yang berbasis daging merah dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan seperti kanker dan penyakit jantung.
    Konsumsi lebih banyak daging merah dan olahannya dikaitkan dengan kanker kolorektal, kanker payudara, dan kanker prostat. Sebaliknya, konsumsi protein dari sumber lain justru dapat meningkatkan risiko kanker. Asupan tinggi protein daging merah juga dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, karena kandungan lemak jenuh dan kolesterol yang tinggi.

(*Ikky/Asumsirakyat.id)

Share :

Baca Juga

Artis

Personil Duo Serigala Suka Burung Ini Karena Bikin Enak

Gaya Hidup

2 poin penting menumbuhkan minat baca

Gaya Hidup

Ini Khasiat Jalan Kaki Sebelum Pertama Kencan

Gaya Hidup

Mau Pakai Aplikasi Pencari Jodoh? Simak Dulu 4 Hal Penting Ini

Gaya Hidup

10 Alasan Seseoarang Tidak Mau Berhubungan Seks

Gaya Hidup

Cara Membuat Daftar Pustaka dengan Baik dan Benar

Gaya Hidup

Meski sudah berusia 94 tahun, Ratu Elizabeth II masih aktif berkegiatan.

Gaya Hidup

Ibu Hamil, Lakukan Hal Ini Jika Tedampak Covid- 19